Pria 38 Tahun Tewas Usai Potong Alat Kelamin Sendiri, Depresi 10 Tahun Derita Penyakit Hernia


Foto: Ilustrasi

Detik Kabar - Seorang pria meninggal dunia karena nekat bunuh diri.

Pria itu bunuh diri dengan cara memotong alat kelaminnya sendiri.

Aksi nekat tersebut diduga dilakukan korban karena depresi dengan penyakit yang dideritanya.

Korban melakukan aksinya dengan cara memotong bagian alat vitalnya.

Diduga korban depresi setelah 10 tahun menahan rasa sakit.

Peristiwa menggegerkan ini terjadi di sebuah warung makan di Jalan Tjilik Riwut kilometer 74 RT 6 RW 3 Desa Pelantaran, Kecamatan Cempaga Hulu, Kabupaten Kotawaringin Timur , Kalimantan Tengah, Rabu (14/7/2021) pagi pukul 02.00 Wib.

Korban bernama Hardiansyah alias Ancah berumur 38 tahun.

Pria itu nekat melakukan aksi bunuh diri dengan cara memotong bagian alat vital menggunakan pisau.

Ia diduga sudah lama menderita menahan sakit hernia (burut).

Kapolres Kotim, AKBP Abdoel Harris Jakin melalui Kapolsek Cempaga Hulu, Iptu Taufik Hidayat, dikonfirmasi, Rabu (14/7/2021) membenarkan kejadian bunuh diri dengan cara memotong bagian alat vital itu.

"Ya, dia memotong bagian alat vitalnya sendiri, diduga karena depresi telah sepuluh tahun menahan rasa sakit hernia atau burut" katanya.

"Pihak keluarga saat mengetahui korban sudah dalam keadaan sekarat, berusaha menolong untuk membawanya ke puskesmas terdekat, namun korban akhirnya meninggal dunia," ujarnya.

Diungkapkan Taufik, kronologis kejadiannya, saat itu korban berada di lantai 2 tempat tinggalnya, bersama dua orang yang juga tinggal di rumah sekalian warung tersebut.

Pada saat kejadian, korban meminta saudaranya, bernama Herlina, yang berada di lantai 1 untuk membuatkan teh.

Herlina meminta suaminya, Ahmad Hadi Susanto, untuk mengantarkan teh tersebut kepada korban di lantai atas.

Ahmad Hadi, seketika itu kaget, melihat darah berhamburan di lantai keluar dari bagian kemaluan tubuh Ancah yang saat itu hanya terduduk.

Saat itu, Ahmad Hadi Susanto, kaget dan berteriak.

"Lailahaillah" sembari menanyakan kepada korban.

"Kenapa kamu ini Cah," ujarnya bertanya kepada korban yang saat itu bagian kemaluannya terus mengeluarkan darah.

Kemudian Ahmad Hadi turun ke bawah loteng memberitahukan kejadian itu kepada istrinya.

Keduanya langsung naik ke atas loteng, untuk melihat korban.

Herlina kemudian juga kaget.

"Lailahaillah kenapa ikam kaya gini cah," ujar Herlina bertanya kepada Ancah yang saat itu bagian kemaluanya terus mengeluarkan darah.

Kemudian dijawab oleh korban" aku menahan sakit kupotong sendiri," ujar Kapolsek menceritakan.

Lebih jauh, Kapolsek mengatakan, Ahmad Hadi Susanto dan Istrinya Herlina, saat itu berusaha mencari pertolongan untuk membawa korban ke puskesmas.

Namun sayang, korban ketika itu sudah tidak bergerak lagi meninggal dunia, selanjutnya mereka melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Cempaga Hulu.

Kapolsek Cempaga Hulu, Iptu Taufik Hidayat, mengatakan, tidak ditemukan tanda- tanda kekerasan lainnya selain bekas potongan pada area bagian alat vital korban.

Korban sudah sekitar sepuluh tahun mempunyai penyakit Hernia (burut) pada kemaluannya yang terus membesar hingga menggantung sampai ke pertengahan paha.

"Kami menduga korban depresi atas penyakit yang dideritanya sehingga memotong bagian alat vitalnya sendiri," ujarnya.

Kontak bantuan

Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu.

Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup.

Anda tidak sendiri.

Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada.

Untuk mendapatkan layanan kesehatan jiwa atau untuk mendapatkan berbagai alternatif layanan konseling, Anda bisa simak website Into the Light Indonesia di bawah ini: https://www.intothelightid.org/tentang-bunuh-diri/hotline-dan-konseling/

BanjarmasinPost.co.id dengan judul "Bunuh Diri di Kalteng, Warga Kotim Akhiri Hidup Potong Biji Kemaluan, Diduga Depresi karena Sakit"

LihatTutupKomentar