Tiga Emak-emak Keroyok Seorang Wanita, Jari Tangan Korban Putus Digigit, Pelaku Ditangkap Polisi


Foto: Salah satu dari dua ibu yang harus dirawat di puskemas setelah berkelahi di Desa Sambigede, Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar, Selasa (1/6/2021). 

Detik Kabar - Sekelompok ibu rumah tagga terlibat perkelahian hingga meyebabkan seorang wanita luka parah.

Tiga emak-emak tega mengeroyok seorang wanita hingga melakukan penganiayaan, Senin (31/5/2021).

Akibat perkelahian itu, jari tangan korban sampai putus karena digigit oleh pelaku.

Pelakunya yakni Rn (35) warga Desa Sambigede, Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar, Jawa Timur.

 Rn nekat menggigit tangan Ny Supangaten (59) hingga jari tangan korban putus.

Rn tak sendiri, ia melakukan penganiayaan bersama dua temannya yang saat ini masih diburu polisi.

Kapolres Blitar, AKBP Leonard M Sinambela membenarkan adanya kejadian baku hantam antara dua emak itu.

"Salah satu ibu (Rn) kami amankan setelah kejadian itu," ujar Leonard, Selasa (1/6/2021).

Menurut Leonard, dalam peristiwa itu pelaku perkelahian tidak hanya RN tetapi juga ada dua ibu lainnya.

Namun yang dua pelaku lain masih dicari karena langsung kabur setelah kejadian.

Polisi menduga, dua emak lainnya yang terlibat perkelahian bersembunyi di rumah saudaranya.

"Kami sudah mencari di rumahnya namun tak ada. Sepertinya mereka ketakutan," paparnya.

Leonard mengaku belum tahu pemicu kejadian itu sehingga para emak sampai terlibat baku hantam.

Namun dari keterangan sementara, papar Leonard, kejadian itu bermula saat keempat perempuan itu bekerja di rumah Ny Karisma (35), warga desa setempat, Senin (31/5) sore.

Mereka bekerja sebagai penyortir cabai yang dipanen dari tegalan Ny Karisma.

Yakni memisahkan antara cabai yang berwarna merah dengan yang belum masak betul.

"Tidak diketahui dipicu masalah apa, saat bekerja mendadak mereka terlibat adu mulut" katanya.

"Awalnya korban (Ny Supangaten) diledek oleh ketiga pelaku, sehingga pecahlah adu mulut' ucapnya.

"Karena yang bertengkar ibu-ibu, ya ramai sehingga banyak warga melihatnya," ujarnya lagi.

Puncaknya, korban yang sedang menyortir cabai mendadak dijambak rambutnya oleh dua pelaku, yaitu Ny Rb (55) dan Ny Rn (35).

Akibatnya korban terjatuh ke lantai. Saat bangun dan hendak membalas, korban sudah dikeroyok sampai tidak berdaya.

Yang membuat situasi makin panas, adanya para pria atau bapak-bapak yang berada di tempat penyortitan cabai, bukannya melerai pertarungan para emak itu.

Sebaliknya, para bapak termasuk suami dari salah satu pelaku malah menyoraki.

Buntutnya, korban yang tidak berdaya karena dipegangi dua ibu lainnya, makin menjadi bulan-bulanan.

Entah bagaimana caranya, Ny Rb sampai menggigit ibu jari tangan kanan korban sampai putus.

Darah pun bercucuran.

Ketika korban menjerit kesakitan, para pelaku kaget dan serempak melepaskannya.

Apalagi kemudian karena warga sekitar mulai berdatangan.

Setelah kejadian itu, dua ibu lainnya langsung melarikan diri.

"Setelah korban dibawa ke puskesmas, kasus itu dilaporkan ke polsek" katanya.

"Akhirnya malam itu juga petugas mengamankan salah satu ibu yang mengeroyok korban," pungkasnya.(Surya.co.id/Imam Taufiq)

Surya.co.id dengan judul Ngerinya Emak-Emak di Blitar Baku Hantam, Tiga Keroyok Satu Orang Sampai Gigit Putus Ibu Jari !

LihatTutupKomentar