Bocah 9 Tahun Dijambak Guru hingga Alami Pendarahan di Kepala, Tengkorak dan Kulit Kepala Terpisah


Foto: Tengkorak dan kulit kepala bocah 9 tahun terpisah dan alami pendarahan parah setelah rambutnya dijambak gurunya dengan keras. 

Detik Kabar – Seorang guru sekolah dasar ditangkap karena telah memberikan hukuman hingga membuat muridnya terluka.

Kejadian ini terjadi di China, di mana seorang guru ditangkap karena diduga mencabut rambut seorang anak laki-laki berusia sembilan tahun dengan sangat keras.

Tindakan itu sampai menyebabkan tengkorak anak tersebut terkelupas sebagian dan menyebabkan pendarahan internal yang parah dan bengkak.

Guru itu bermarga Chang, dengan kasar menarik rambut anak laki-laki itu setelah memperhatikan dia berbicara di kelas, lapor platform berita thecover.cn.

Polisi di Pingdingshan di provinsi Henan menempatkan Chang di tahanan Sabtu lalu, kata laporan itu.

Dokter mengatakan kulit kepala dan tengkorak bocah itu terpisah dalam insiden itu dan pendarahan telah memenuhi sebagian otaknya.

Lebih dari satu liter darah diambil dari otaknya menggunakan jarum suntik dalam tujuh prosedur pembedahan terpisah.

Insiden itu terjadi pada 5 Maret di Sekolah Dasar Jalan Xinhua.

Ketika Chang menemukan anak laki-laki itu, seorang murid kelas tiga bermarga Yuan, dan dua teman sekelasnya sedang berbicara di kelasnya.

Dia menghukum anak-anak itu dengan menyeret mereka dari tempat duduk dan menarik rambut mereka ke depan kelas.

“Rambut putraku pendek. Ketika guru menjambak rambutnya untuk pertama kali, anak laki-laki saya mundur. Guru, mungkin mengira dia melawan, lalu menarik rambutnya lagi, "kata ibu anak laki-laki itu.

“Malam itu, anak saya pusing dan mual. Dia menceritakan apa yang terjadi padanya di sekolah, ”kata ibu, yang juga bermarga Yuan

Keesokan harinya, dia menemukan kulit kepala anak laki-laki itu bengkak dan sakit.

Dia menelepon wali murid laki-laki yang mengaku melakukan kekerasan fisik.

Pada 7 Maret, pembengkakan telah menyebar hingga menutupi separuh kepala anak laki-laki itu.

Ibunya membawanya ke rumah sakit keesokan harinya, yang mengungkapkan pembengkakan itu disebabkan oleh pendarahan internal.

Anak laki-laki itu mengalami demam setelah meninggalkan rumah sakit.

“Tagihan medis dibayar oleh guru. Dia bilang dia merasa menyesal dan bersalah.

Dia berharap kami akan memaafkannya. Tapi aku tidak bisa memaafkannya," kata Yuan.

Anak laki-laki itu keluar dari rumah sakit setelah tiga minggu perawatan.

Yuan mengatakan dia masih merasakan sakit di kulit kepalanya, terutama saat memotong rambut.

“Itu telah meninggalkan bayangan di benaknya.

Dia takut pada guru itu dan takut pergi ke sekolah… Saya berpikir untuk memindahkannya ke sekolah lain,” kata Yuan.

“Dia tidak bersekolah sejak Maret. Semester ini telah disia-siakan untuk anakku. Saya mungkin mengirimnya untuk belajar di kelas tiga lagi (dari semester depan). ”

Sang ibu menuduh sekolah pada awalnya tidak menanggapi kasus ini dengan serius.

Sekolah mengatakan itu adalah perilaku individu guru dan tidak bertanggung jawab di sini.

“Sekolah menskorsnya dari mengajar hanya sekitar 20 hari kemudian,” kata Yuan.

Yuan mengatakan kepada situs berita Red Star News bahwa dia akan menuntut sekolah dan gurunya.

Dia mengatakan dia telah menolak proposal yang dibuat oleh Chang yang mengatakan dalam sebuah dokumen bahwa dia ingin membayar kompensasi finansial kepada bocah itu.

Seorang wakil kepala sekolah, yang hanya diidentifikasi dengan nama belakang Zhang, mengatakan kepada thecover.cn, “Hanya otoritas tingkat atas yang memiliki keputusan akhir apakah sekolah memiliki tanggung jawab atau tidak”.

China telah melarang guru menggunakan hukuman fisik terhadap siswa.

Namun dalam praktiknya, tidak jarang guru menggunakan cara kekerasan untuk mendisiplinkan siswa.

Awal bulan ini sebuah taman kanak-kanak di Linyi, provinsi Shandong, ditutup setelah rekaman video seorang guru yang menampar beberapa anak di toilet dirilis secara online.

Polisi setempat telah meluncurkan penyelidikan, qq.com melaporkan.

Bulan lalu, seorang guru taman kanak-kanak di tenggara China dipecat dan ditahan setelah salah satu siswanya mencium kakinya dalam sebuah video yang bocor secara online.

Tribun-Medan.com dengan judul Anak 9 Tahun Alami Pendarahan Parah di Kepala Usai Dijambak Guru,Tengkorak dan Kulit Kepala Terpisah

LihatTutupKomentar