Bikin Heboh Satu Arab, 15 Wanita Ini Berpose tanpa Busana di Balkon Gedung Pencakar Langit


Foto:", Ke-15 model saat sesi dalam pemotretan tanpa busana yang ternyata adalah bagian dari aksi publisitas untuk situs web Israel. 

Detik Kabar - Sedikitnya 15 model yang sedang berpose tanpa busana di sebuah gedung pencakar langit ditangkap polisi di Dubai

Mereka ditangkap karena diduga melakukan pesta pora publik atas video yang dibagikan secara luas yang menunjukkan wanita tanpa busana berpose di balkon di kota.

Pelanggaran hukum kesusilaan publik di Uni Emirat Arab, termasuk ketelanjangan dan perilaku tidak senonoh lainnya, dikenakan hukuman hingga enam bulan penjara dan denda 5.000 dirham atau sekitar Rp20 juta (kurs Rp4.000/dirham Dubai).

Berbagi materi pornografi juga dapat dihukum penjara dan denda hingga 500.000 dirham (Rp2 miliar) di bawah hukum negara, yang didasarkan pada hukum Islam, atau Syariah.

Ke-15 model dalam pemotretan tanpa busana itu adalah bagian dari aksi publisitas untuk situs web Israel, The Sun melaporkan.

Situs tersebut diyakini sebagai versi situs dewasa AS yang belum disebutkan namanya.

Ke-15 model saat sesi dalam pemotretan tanpa busana yang ternyata adalah bagian dari aksi publisitas untuk situs web Israel.

Dikutip Daily Mail, Senin (5/4/2021), pada Sabtu larut malam, video dan foto yang menggambarkan lebih dari selusin wanita cantik tanpa busana berbaris di balkon saat difilmkan di lingkungan kelas atas Dubai di siang hari bolong tersebar di media sosial.

Hal ini mengejutkan dalam federasi tujuh kerajaan Arab, di mana perilaku seperti berciuman di depan umum atau minum alkohol tanpa izin telah membuat orang masuk penjara.

Surat kabar yang terkait dengan negara The National melaporkan bahwa hal itu tampaknya menjadi aksi publisitas, tanpa merinci lebih lanjut.

Pelanggaran undang-undang kesusilaan publik, termasuk ketelanjangan dan perilaku cabul lainnya, dikenakan hukuman hingga enam bulan penjara dan denda 5.000 dirham (Rp40 juta).

Polisi Dubai mengatakan mereka yang ditangkap karena video tidak senonoh telah dirujuk ke penuntutan publik.

'Perilaku yang tidak dapat diterima seperti itu,' kata pernyataan polisi, 'tidak mencerminkan nilai dan etika masyarakat Emirat.'

UEA, meski liberal dalam banyak hal dibandingkan dengan tetangganya di Timur Tengah, memiliki undang-undang ketat yang mengatur ekspresi.

Orang-orang telah dipenjara karena komentar dan video online mereka.

Sebagian besar perusahaan telekomunikasi milik negara memblokir akses ke situs web pornografi utama.

Operasi Payudara di Dubai, 2 Wanita Ditangkap dan Dikarantina

Sementara itu, hakim di Irlandia memerintahkan dua ibu untuk mengisolasi di hotel selama dua minggu dan menyita paspor mereka setelah mereka menolak karantina setelah terbang ke Dubai untuk melakukan operasi plastik payudara.

Niamh Mulreany, 25, dan Kristie McGrath, 30, ditangkap di Bandara Dublin pada hari Jumat setelah kembali dari Dubai - di mana mereka menerima perawatan di Rumah Sakit King's College.

Saat muncul di Pengadilan Distrik Tallaght, hakim mengatakan para ibu telah mengunjungi Dubai untuk operasi pembesaran payudara, lapor Irish Independent.

Di bawah pembatasan perjalanan saat ini, mereka yang bepergian ke luar negeri harus dikarantina selama 14 hari dan kegagalan untuk melakukannya dapat mengakibatkan denda € 2.000 atau Rp40 juta (kurs Rp20.000/poudsterling) dan hukuman penjara satu bulan.

Pasangan itu, keduanya dari Dublin, mengklaim mereka meneliti dan mematuhi pedoman perjalanan tetapi ditangkap pada Jumat Agung dan kemudian didakwa dengan pelanggaran peraturan Covid-19 di bawah Undang-Undang Kesehatan.

Mulreany, ibu dari satu anak, dan McGrath, ibu dari dua anak, telah melakukan tes PCR seperti yang dipersyaratkan sebelum kembali ke Inggris dan menerima hasil negatif.

Meskipun demikian, mereka dihentikan di bandara dan tidak diizinkan naik pesawat ke Inggris.

Sebaliknya mereka diperintahkan untuk membayar € 1.850 (Rp37 juta) sebagai biaya karantina di sebuah hotel ketika mereka kembali ke ibu kota Irlandia.

Setelah mengklaim bahwa mereka tidak punya uang untuk membayar, mereka tinggal di bandara selama beberapa hari ketika keluarga mereka berusaha membantu mereka pulang.

Pengadilan Distrik Tallaght kemarin mendengar bahwa pasangan itu menjalani operasi pembesaran payudara di Rumah Sakit King's College di Dubai. Foto: Kirsty McGrath di luar pengadilan kemarin.

Ayah Mulreany, Eddie, membahas masalah ini dengan Departemen Luar Negeri dan pejabat pemerintah lainnya - yang akhirnya mengamankan penerbangan pulang para ibu.

Tetapi ketika pasangan mereka tiba kembali di Dublin, mereka kembali diminta untuk karantina tetapi, setelah menolak untuk menandatangani dokumen, mereka ditangkap.

Meskipun Garda diduga menghabiskan beberapa jam untuk menjelaskan pembatasan perjalanan saat ini kepada para wanita, mereka tidak mematuhinya dan kemudian didakwa.

Sebaliknya mereka diperintahkan untuk membayar Rp40 juta sebagai biaya karantina di sebuah hotel ketika mereka kembali ke ibu kota Irlandia.

Setelah mengklaim bahwa mereka tidak punya uang untuk membayar, mereka tinggal di bandara selama beberapa hari ketika keluarga mereka berusaha membantu mereka pulang.(*)

Artikel ini telah tayang di tribun-timur.com dengan judul Perempuan-Perempuan Ini Bikin Heboh Negara Arab Gara-gara Video Tanpa Selembar Pakaian dan Viral

LihatTutupKomentar