Tradisi Tes Keperawanan dari Raja Zulu, Ratusan Gadis Menari Telanjang Dada Sambil Bawa Buluh
Foto: Raja Zulu dari Afrika Selatan Goodwill Zwelithini (72) (foto kanan) meninggal dunia setelah dirawat berminggu-minggu. Raja dari Afrika Selatan terkenal karena menghidupkan kembali Tari Buluh (Reed Dance), tarian di mana ribuan perawan bertelanjang dada dan menari di depan sang raja, lalu sang raja akan memilih satu di antaranya sebagai istrinya. (AFP VIA GETTY IMAGES/REUTERS VIA DAILY MAIL)

Detik Kabar, JOHANNESBURG - Raja Zulu di Afrika Selatan yang bernama Goodwill Zwelithini, meninggal pada usia 72 tahun akibat diabetes.

Semasa hidupnya ia terkenal sebagai sosok yang flamboyan, gemar membelikan barang-barang mewah untuk enam istrinya, dan menggelar festival gadis telanjang dada serta tes keperawanan.

Festival bernama Tari Reed atau Umhlanga dalam bahasa setempat itu diadakannya lagi sejak 1991.

 Upacara yang dihadiri ratusan gadis muda Zulu yang belum menikah itu adalah bentuk tes keperawanan.

Raja Zulu berdalih, acara tersebut untuk mengenalkan kesadaran melawan HIV/AIDS di KwaZulu-Natal, provinsi dengan salah satu tingkat infeksi HIV tertinggi di Afrika Selatan.

Foto: Raja Zulu, Goodwill Zwelithini (tengah) dan Pangeran Senior sekaligus mantan pemimpin Partai Kemerdekaan Inkatha (IFP), Mangosuthu Buthelezi (kanan), bergabung bersama ribuan orang untuk mengenang Perayaan Raja Shaka, di dekat kuburan Raja Shaka di Kwadukuza, sekitar 98 kilometer dari Durban pada 24 September 2019. Raja berusia 72 tahun itu dilaporkan meninggal setelah dirawat akibat diabetes.(AFP PHOTO/RAJESH JANTILAL) (AFP PHOTO/RAJESH JANTILAL) 

Melansir BBC pada Sabtu (13/3/2021), Raja Zulu percaya tes keperawanan itu akan memperlambat penyebaran penyakit di kerajaannya.

Tesnya adalah si gadis menari telanjang dada sambil membawa buluh.

Jika buluh itu patah di hadapan raja, berarti dia tak perawan.

Menurut klaim raja dengan enam istri dan 28 anak itu, seorang perempuan tidak boleh melakukan hubungan seks sebelum terikat tali pernikahan.

Kemudian menurut laman zulu.org.za, disebutkan bahwa mengikuti perayaan Tari Reed adalah kebanggaan bagi para wanita di sana.

 "Menurut tradisi Zulu, hanya para perawan yang boleh mengikuti festival ini untuk membuktikan mereka 'suci'," tulis keterangan tersebut.

Festival Tari Reed sendiri tidak hanya berupa acara telanjang dada, tetapi juga ajang menunjukkan bakat menyanyi, menari, dan hasil karya manik-manik.

Namun, beberapa kritikus berpendapat bahwa praktik Umhlanga dalam tradisi Zulu pada dasarnya bersifat patriarki, karena menekankan wanita yang harus suci, bukan mengatur perilaku pria.

Selama 49 tahun ia berkuasa, Raja Zulu pernah menikahi satu penari di festival tersebut yang berusia 18 tahun pada 2003.

Gadis itu adalah istri keenamnya yang bernama Zola Mafu dari Swaziland (kini eSwatini).

Mempersatukan orang 

Zulu Meski diiringi kontroversi, Raja Goodwill Zwelithini termasuk berhasil mempersatukan AmaZulu (orang-orang Zulu).

Posisinya sebagai penguasa tradisional diakui dalam konstitusi pasca-Apartheid di Afrika Selatan, yang berarti dia mendapat dukungan negara.

Kekuatan politiknya tidak formal dan sebagian besar perannya bersifat seremonial, tetapi Raja Zulu dihormati orang-orang termasuk di luar kerajaannya.

Raja Goodwill yang lahir pada 1948 dan naik takhta pada 1971, adalah keturunan langsung dari Raja Cetshwayo, pemimpin bangsa Zulu saat perang lawan Inggris tahun 1879.

 Goodwill menggunakan pengaruhnya serta pelestarian budaya dan tradisi untuk menyatukan hampir 11 juta orang Zulu di Afrika Selatan, kata Profesor Sihawukele Ngubane, ketua Zulu Royal Household Trust.

"Dia berperan mempersatukan orang-orang Zulu, melestarikan budaya saat identitas orang Afrika terpinggirkan," terangnya kepada BBC.

"Dia tahu betul perannya berpengaruh besar di bangsa Zulu dan budaya lain di negara serta benua itu," tambah profesor bahasa Afrika tersebut.

Prof Ngubane melanjutkan Raja Zulu membantu meredakan ketegangan antara Partai Kebebasan Inkatha (IFP) dan rival bebuyutannya yakni Kongres Nasional Afrika (ANC), yang pecah dalam perjuangan mengakhiri apartheid.

Konflik selama 1985-1995 itu menewaskan ribuan orang dan banyak lainnya yang terluka atau terpaksa mengungsi.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa pun menggambarkannya sebagai sosok visioner yang dicintai.

"Dia memberikan kontribusi penting bagi identitas budaya, persatuan nasional, dan pembangunan ekonomi di KwaZulu-Natal, dan dengan demikian membantu pembangunan negara kita secara keseluruhan," ungkapnya dikutip dari BBC.

Meninggal di Usia 72 Tahun

Raja Zulu di Afrika Selatan, Goodwill Zwelithini, dilaporkan meninggal di usia 72 tahun.

Raja yang berasal dari Nongoma, kota kecil di Provinsi Kwa-Zulu Natal, wafat setelah dirawat akibat penyakit diabetes.

Berdasarkan keterangan istana, penguasa suku Zulu itu kondisinya memburuk dan wafat pada Jumat waktu setempat(12/3/2021).

Raja Goodwill Zwelithini dikenal sebagai penguasa yang flamboyan, yang sering membelikan barang mewah bagi enam istrinya.

Selain itu, dia juga menghabiskan 155.000 poundsterling (Rp 3,1 miliar) untuk seragam militer bagi 28 anaknya.

Selama 49 tahun kekuasaannya, Raja Goodwill menggelar festival di mana gadis perawan harus menari di hadapannya sambil bertelanjang dada.

Istri keenamya, Zola Mafu dari Swaziland (kini eSwatini), diambil pada 2003 saat dia berusia 18 tahun.

Meski posisinya hanya seremonial, tidak punya kekuasaan di Afrika Selatan, Raja Goodwill menuai kemarahan aktivis perempuan dan HIV/AIDS karena tes keperawanannya.

Dia memutuskan tetap menggelar tes keperawanan, meski ditentang oposisi, dengan dalih membantu negara memerangi HIV/AIDS.

 Tesnya adalah si gadis menari telanjang dada sambil membawa buluh. Jika buluh itu patah di hadapan raja, berarti dia tak perawan.

Menurut klaimnya, seorang perempuan tidak boleh melakukan hubungan seks sebelum terikat tali pernikahan.

Selain itu, dia juga menuai kontroversi lain karena menyebut pria gay itu "busuk", menyebut hubungan seks sesama jenis tak bisa diterima.

Dilansir Daily Mail, sikap raja yang bertakhta pada 1968 terhadap imigrasi juga menuai kontroversi lain.

Dia menggulirkan xenofobia karena menyebut para migran menciptakan kekacauan, dan harus ditendang dari Afrika Selatan.

Pernyataan meninggalnya raja dirilis dan diteken oleh Mangosuthu Buthelezi, pangeran Zulu yang juga politisi veteran Afrika Selatan.

"Dengan duka yang paling mendalam, saya menyampaikan kabar meninggalnya Yang Mulia Goodwill Zwelithini, raja bangsa Zulu," ucap Mangosuthu.

Presiden Cyril Ramaphosa menyatakan, sang raja akan diingat sebagai sosok yang memberikan warna bagi identitas budaya, hingga ekonomi negara.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Tradisi Tes Keperawanan dari Raja Zulu, Ratusan Gadis Menari Telanjang Dada", 

LihatTutupKomentar