Demi Konten, Tiga Pria Nekat Perkosa Ibu Tiga Anak dan Hancurkan Rumahnya Sambil Live Streaming


Foto: Video tersebut dilaporkan disiarkan di saluran YouTube dan Telegram. 

Detik Kabar - Tiga pria melakukan pemerkosaan terhadap seorang ibu tiga anak dan disiarkan langsung di channel YouTube dan Telegram.

Selain itu, mereka juga memukuli ibu itu dan menghancurkan barang-barang dalam rumah ibu malang tersebut.

Peristiwa aneh namun memilukan dan keji ini terjadi di wilayah Yaroslavl, Rusia, seorang mantan pacar dari ibu itu mengajak dua rekan prianya untuk membuat 'konten' keji tersebut.

Mereka mengaku akan mendapat bayaran bila melakukan aksi kejam tersebut.

Karena itulah, ketiganya melakukan aksi brutal sambil merekamnya.

Video live streaming yang keji itu sudah dihapus di Youtube dan Telegram.

Ketiga pria juga sudah ditahan aparat keamanan.


Foto: Demi konten live streaming, ketiga pria ini memperkosa seorang ibu 3 anak, memukuli ibu itu, dan menghancurkan barang-barang di rumah tersebut. Seluruh aksi keji itu disiarkan langsung dalam live streaming di Youtube dan Telegram. Rekaman yang mengganggu itu sudah dihapus. (DAILY STAR)

Ibu malang berusia 30 tahun tersebut dinyatakan tidak sadarkan diri dengan obat pemerkosaan sebelum serangan di Yaroslavl, Rusia, diklaim.

Dalam rekaman yang mengganggu tersebut, tiga pria memecahkan piring dan pot bunga, memecahkan toilet dan lemari es, dan menghancurkan sebuah pintu.

Mereka berulang kali meminta pemirsa untuk memberikan sumbangan untuk setiap barang yang mereka hancurkan, dikutip Daily Star, Jumat (26/3/2021).

Video itu disiarkan di saluran YouTube dan Telegram, laporan media asing.

Rekaman dugaan pemerkosaan telah dihapus.

Salah satu penyerang, bernama Artem S (18), telah menjalin hubungan dengan korban setelah dia berpisah dari suaminya, 360TV melaporkan.

Setelah melihat streaming, kerabat wanita tersebut menemukannya dan streamer lainnya - yang wajahnya terlihat di siaran - dan "memukuli mereka", klaim tersebut.


Foto: Para pria berulang kali meminta pemirsa untuk memberikan sumbangan untuk setiap barang yang mereka hancurkan.

Mereka juga menuntut ketiga penyerang itu membayar perbaikan, yang biayanya lebih mahal daripada uang yang mereka hasilkan dari aksi sakit mereka.

Polisi kini telah meluncurkan penyelidikan atas dugaan pemerkosaan dan kerusakan, menurut Yulia Nikiforova, juru bicara Kementerian Dalam Negeri di Yaroslavl.

Rusia telah dilanda sejumlah kasus horor siaran langsung, mendorong tuntutan perubahan hukum untuk melawan tren yang menyeramkan.

Tahun lalu YouTuber populer Stas Reshetnikov, 30, alias Reeflay, menunjukkan pacarnya Valentina "Valya" Grigoryeva, 28, sekarat dalam siaran langsung setelah diduga memukulinya dan memaksanya berdiri hampir telanjang di suhu di bawah nol.

Dia sedang diselidiki karena menyebabkan cedera tubuh yang menyedihkan dan ditahan.

Dia menderita luka serius di kepala dan wajah karena pemukulan dan tiga pukulan di wajahnya bersama dengan "beberapa memar".

Rusia sedang mempertimbangkan untuk memaksa siaran langsung untuk mendaftar sebagai pengusaha perorangan, memaksa mereka membayar pajak atas sumbangan, tetapi juga mengizinkan polisi untuk melacak mereka.

The Daily Star telah menghubungi YouTube dan Telegram untuk memberikan komentar.

Berujung Petaka, YouTuber Tewas Ditembak Polisi saat Bikin Konten Prank Perampokan

Demi konten, ulah Youtuber kadang susah diterima akal dan sering pula berakhir tragis.

Seperti dialami seorang Youtuber di Amerika Serikat.

Seorang pria di Nashville, Tennessee, Amerika Serikat (AS) tewas ditembak polisi.

Peristiwa menegangkan itu terjadi di taman trampolin Urban Air, Februari 2021.

Diberitakan Local21, polisi menyebut pria bernama Timothy Wilks dan seorang temannya melakukan perampokan.

Ia berlari mendekati sekelompok orang sembari menodongkan pisau daging.

Saat itulah polisi bertindak cepat melepas tembakan.

Hal itu dilakukan pihak berwajib untuk melindungi korban.

Kendati demikian, pisau yang digunakan Wilks ternyata palsu.

Rupanya, aksi perampokan itu hanyalah sebuah prank untuk konten YouTube.

Beberapa orang yang berada di dekat lokasi mengatakan, mereka mendengar semuanya.

"Saya berada di kamar saya, jadi saya sedang makan, dan saya menjatuhkan burger saya, saya mendengar beberapa tembakan," kata Travis Dillard.

Seorang teman Wilks kini akan menghadapi dakwaan, meski belum jelas apakah dia terlibat dalam prank itu atau tidak.

Namun seorang pengacara mengatakan video ini bisa berarti masalah hukum bagi teman itu.

"Saya yakin orang-orang yang terlibat dalam hal ini ingin menganggap ini sebagai lelucon, tetapi tampaknya ini adalah lelucon yang benar-benar serba salah," kata Robb Harvey, Mitra di Waller Law.

Mengenai YouTube, Harvey mengatakan perusahaan itu sendiri tidak dalam masalah hukum, tetapi mereka harus menindak video yang mempromosikan tindakan merugikan atau ilegal.

Artikel ini telah tayang di Tribunewsiwki.com dengan judul Demi Konten Live Streaming yang Keji, Tiga Pria Perkosa Ibu Tiga Anak dan Hancurkan Rumahnya

LihatTutupKomentar