Bagaimana Hukum Orang Meninggal Tapi Masih Ada Utang Puasa Ramadhan, Ini Penjelasan UAS

Foto: Ustadz Abdul Somad (UAS). (SERAMBINEWS.COM/SYAMSUL AZMAN)

Detik Kabar - Bagaimana hukum bagi orang yang meinggal dunia namun belum membayar hutang puasa Ramadhan?

Umat Muslim berbahagia menyambut bulan suci Ramadhan 2021 atau Ramadan 1442 H

Sebelum bulan mulia itu datang, segera bayar utang puasa pada tahun sebelumnya.

Hal itu lantaran hukum puasa Ramadhan adalah wajib.

Meskipun bagi yang berhalangan diberikan keringanan tidak mengerjakan puasa Ramadhan, tapi tetap harus membayar di hari lainnya.

Lantas, bagaimana dengan orang yang belum melunasi utang puasa Ramadhan, namun sudah meninggal?

Sebelumnya ustaz yang akrab disapa UAS itu menjelaskan cara melunasi hutang yang sudah menumpuk bertahun-tahun.

Ia memberikan tips agar utang puasa yang dimiliki cepat terlunasi.

Dilansir TribunnewsBogor.com dari Sripoku, Ustaz Abdul Somad memberikan arahan untuk menentukan terlebih dahulu jumlah utangnya sebelum mengganti puasa.

Jika tidak ingat atau lupa hitungan harinya, maka bisa mengira-ngira sesuai yang pernah dijalankan puasanya.
Misal, apabila dahulu hanya menunaikan puasa sebanyak 5 hari, maka sisanya dihitung sebagai utang.

"Pertama tentukan dulu jumlahnya. akhil baligh umur berapa, 10, sekarang baru ingat puasa umur berapa 30, berarti 20 tahun," jelas Ustaz Abdul Somad.

"Saya tak tinggal semua pak ustaz ada juga sedikit-sedikit, berapa hari? agak-agak 5 hari,

berarti 25 hari kali setahun kali 10 tahun, 250, kali 20, 500 hari," jelasnya.

"500 hari berapa tahun lunas?, InsyaAllah 5 tahun lunas," ungkap Ustaz Abdul Somad.

Ia melanjutkan, utang puasa bisa diganti setiap Senin dan Kamis setiap hari.

Jumlah utang puasa tersebut bisa ditulis di atas kertas.

Apabila sudah dilaksanakan, centang satu hari di kertas, begitu seterusnya untuk menjadi pengingat.

Rumus tersebut, kata Ustaz Abdul Somad sudah lama ia terapkan di keluarganya.

"Senin Kamis, 8 hari dalam sebulan, setahun 88 hari, InsyaAllah 5 tahun tambah sedikit lunas," jelas Ustaz Abdul Somad.

Agar utang puasa cepat terlunasi, ia menyarankan bisa mulai dilakukan tahun ini.

"Laksanakan, laksanakan tahun sekarang, InsyaAllah 5 tahun ke depan lunas," ujarnya.

Namun, bagaimana jika meninggal dunia masih punya utang puasa? Bolehkah digantikan oleh orang yang masih hidup?

Ustaz Abdul Somad menjamin Allah mengampuni karena sudah ada niat.

Kendati demikian, utang puasa tetap harus diganti lewat keluarganya.

"Mati meninggal masih ada sisa 50 hari lagi, anaknya buka surat wasiat tengok 50, oh emak kita ada utang puasa 50 hari lagi, adik beradik 5 orang ganti masing-masing 10 hari," jelas Ustaz Abdul Somad.

Apakah Boleh Bayar Hutang Puasa Ramadhan Tahun Lalu di Bulan Syaban? Begini Kata Ustaz Abdul Somad

Bulan suci Ramadhan akan segera tiba.

Pada saat bulan Ramadhan, seluruh umat muslim di dunia akan menjalankan ibadah puasa.

Bagi umat muslim yang masih mempunyai hutang puasa tahun lalu, maka wajib untuk menggantinya di lain waktu.

Namun bolehkan bulan Syaban umat muslim berpuasa untuk membayar hutang puasanya?

Simak penjelasan Ustaz Abdul Somad dalam artikel ini.

Puasa Nisfu Syaban baru saja lewat.

Setelah bulan Syaban, akan tiba Ramadan dan saatnya kita melaksanakan puasa wajib sebulan penuh.

Ada yang mengatakan di bulan Syaban setelah lewat puasa Nisfu Syaban dan sebelum tiba puasa Ramadan, sebaiknya tak usah lagi berpuasa.

Hal itu dibenarkan oleh Ustad Abdul Somad dalam sebuah video ceramahnya.

“Ada hadisnya, diriwayatkan oleh Abu Hurairah tentang larangan berpuasa setelah lewat Nisfu Syaban,” katanya.

Walau begitu, tetap ada pengecualian bagi yang hendak berpuasa di antara Nisfu Syaban dan Ramadan, yaitu dua jenis puasa ini.

Pertama, bagi mereka yang telah terbiasa melaksanakan puasa sunah seperti Senin Kamis.

Kedua, bagi mereka yang hendak membayar utang puasa Ramadan tahun lalu. 

“Boleh berpuasa lagi setelah lewat puasa Nisfu Syaban dan sebelum Ramadan tiba bagi mereka yang memang sudah terbiasa melaksanakan puasa sunah, seperti Senin Kamis. Misalnya hari ini puasa Nisfu, besoknya Rabu, besoknya lagi Kamis nah pas Kamis itu kalau hendak puasa sunah, boleh, kalau memang dia sudah terbiasa puasa Senin Kamis,” terangnya.

Selanjutnya, bagi mereka yang hendak membayar utang puasa Ramadan tahun lalu pun dibolehkan juga berpuasa.

Sebab, jika Syaban telah berakhir sementara utang puasa belum juga dibayar, maka dia akan kena denda plus fidyah.

“Jadi, bulan Syaban itu batas akhirnya bayar utang puasa. Lewat dari itu, sudah selesai Ramadan, mau bayarnya di bulan Syawal dan bulan-bulan berikutnya sudah kena denda plus fidyah. Jadi, bagi mereka yang hendak berpuasa bayar utang selepas Nisfu Syaban, dibolehkan dan itu tidak kena denda dan fidyah,” bebernya.

Masih Punya Utang Puasa Ramadhan tapi Lupa Jumlahnya? Begini Cara Membayar yang Benar

Umat muslim akan segera menjalan puasa Ramadhan.

Puasa Ramadhan wajib dilaksanakan oleh umat muslim yang sudah baligh.

Perintah puasa Ramadhan ini sendiri tertulis dalam Al-Quran Surat Al Baqarah ayat 183.

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertakwa."

Namun, ada beberapa kondisi dimana umat Muslim diperbolehkan untuk tidak berpuasa, seperti musafir, orang yang sakit, perempuan yang sedang berada dalam masa haid dan nifas (darah yang keluar setelah melahirkan), dan lain sebagainya.

Melansir Kompas.com, keringanan itu dalam istilah fikih disebut dengan rukhsah, yaitu keringanan dalam beribadah yang diakibatkan oleh kondisi tertentu.

Nantinya mereka diwajibkan untuk mengganti utang puasa di hari-hari biasa setelah Ramadhan.

Lantas, bagaimana jika kita lupa jumlah utang puasa Ramadhan kita?

Terkait hal ini, Ustaz Abdul Somad dalam ceramahnya pernah membahas persoalan tersebut.

Dilansir TribunnewsBogor.com dalam channel Youtube Kun Ma Allah, Ustaz Abdul Somad tampak sedang membacakan pertanyaan dari salah seorang jamaah.

Yakni mengenai cara untuk melakukan qadha puasa namun kita lupa jumlah hutang puasa tersebut.

"Saya ingin bertanya, saya dulu pernah meninggalkan puasa Ramadan. Namun saya lupa berapa jumlahnya, bagaimana saya mengganti puasanya ?" ucap Ustaz Abdul Somad.

Mendengar pertanyaan itu, Ustaz Abdul Somad pun lantas menjawabnya.

Jika seseorang lupa berapa jumlah hutang puasanya di Ramadan sebelum-sebelumnya, maka hal pertama yang harus dilakukan adalah menetapkannya dengan pasti.

Pun ketika orang tersebut sama sekali tidak ingat berapa jumlah utang puasa yang ia miliki.

Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah dengan mengingat usia berapa kita akil baligh.

Lalu, diingat kembali, berapa jumlah puasa yang kita lakukan dalam rentang usia kita sudah akil baligh itu sampai sekarang.

Misal, usia akil baligh kita dulu umur 10 tahun, lalu usia kita sekarang 30 tahun, dan selama itu kita tidak pernah melakukan puasa, berarti hutang puasa kita sebanyak 30 hari dikali 20 tahun yakni 600 hari.

"Pertama, tetapkan dulu jumlahnya. (Kalau tak bisa menetapkan ?) Bisa. Akil Baligh umur berapa ? (misalnya) 10. Sekarang baru ingat puasa umur berapa ? 30. Berarti 20 tahun (yang harus dilunasi)," ungkap Ustaz Abdul Somad.

Jawaban mengenai pertanyaan soal lupa jumlah utang puasa itu juga pernah diungkap oleh Buya Yahya.

Dalam channel Youtube Al Bahjah TV, Buya Yahya juga memaparkan bahwa seseorang yang lupa akan jumlah utang puasanya ada baiknya untuk menetapkan dengan pasti dulu bilangannya sebelum melakukan qadha.

"Bilangannya Anda kira-kira. Sebelum meng-qadha Anda kira-kira. Lalu khayalkan kira-kira tahun pertama akil baligh berapa. Anda jumlah dan Anda hitung. Lalu pastikan dan ingat bilangan yang sudah dijumlahkan itu," ujar Buya Yahya.

Lalu, bagaimana cara membayar utang puasa yang jumlahnya hingga ratusan itu ?

Kepada jamaah, Ustaz Abdul Somad menjelaskan bahwa kita bisa mencicilnya setiap hari, atau yang lebih baik lagi setiap hari senin dan kamis.

Dengan intensitas yang sering, hutang puasa yang kita miliki pun lama-lama bisa luna.

"Yang banyak puasanya tinggal (hutang), ganti, senin, kamis, senin, kamis. 8 hari dalam sebulan, setahun 88 hari. Insya Allah lunas," ucap Ustaz Abdul Somad.

Perihal niat qadha atau bayar utang puasa, Ustaz Abdul Somad pun berujar bahwa umat muslim bisa mengucap niat seperti niatan puasa qadha biasa.

Pun qadha puasa itu dilakukan di hari senin misalnya.

Seseorang yang hendak membayar hutang puasanya tidak perlu berniat 'aku niat puasa qadha sekaligus puasa senin'.

Niatan yang perlu diucap menurut Ustaz Abdul Somad adalah 'aku niat puasa qadha' saja.

Sebab menurut Ustaz Abdul Somad, seseorang yang membayar qadha puasa di hari senin, akan otomatis juga mendapat pahala puasa senin.

"Niatnya puasa qadha. Dilaksanakan senin, otomatis dapat puasa senin," pungkas Ustaz Abdul Somad.

Menurut Hadist Soal Lupa Jumlah Hutang Puasa

Orang yang lupa dalam ibadah, dia diperintahkan untuk mengambil yang lebih meyakinkan.

Kaidah dasar mengenai hal ini adalah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam terkait orang yang lupa bilangan rakaat ketika shalat,

إِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاتِهِ فَلْيُلْقِ الشَّكَّ، وَلْيَبْنِ عَلَى الْيَقِينِ

“Apabila kalian ragu dalam shalat, hendaknya dia buang keraguannya dan dia ambil yang lebih meyakinkan….” (HR. Abu Daud 1024 dan dishahihkan Al-Albani).

Kemudian, beliau mengarahkan, agar orang yang shalat, mengambil bilangan yang lebih sedikit, karena itu yang lebih meyakinkan.

Orang yang shalat zuhur dan lupa apakah telah mengerjakan 2 rakaat atau 3 rakaat, yang harus dia pilih adalah 2 rakaat, karena ini yang lebih meyakinkan.

Orang yang thawaf dan lupa, sudah melakukan 5 kali putaran ataukah 6 kali, yang harus dia pilih adalah yang lebih sedikit, baru melakukan 5 kali putaran, karena ini lebih meyakinkan.

Demikian pula orang yang lupa berapa jumlah hari yang menjadi tanggungan dia berpuasa, apakah 12 hari ataukah 10 hari, yang harus dia pilih adalah yang lebih meyakinkan yaitu 12 hari.

Dia memilih yang lebih berat, karena semakin menenangkan dan melepaskan beban kewajibannya.

Karena jika dia memilih 10 hari, ada 2 hari yang akan membuat dia ragu. Jangan-jangan yang 2 hari ini juga tanggungan dia untuk berpuasa.

Berbeda ketika dia memilih 12 hari. Dan sekalipun kelebihan, puasa yang dia lakukan tidak sia-sia, dan insyaaAllah dia tetap mendapat pahala.

Imam Ibnu Qudamah mengatakan,

إذا كَثرَت الْفوائتُ عليهِ يتشاغلُ بالقضَاء… فَإِنْ لَمْ يَعْلَمْ قَدْرَ مَا عَلَيْهِ فَإِنَّهُ يُعِيدُ حَتَّى يَتَيَقَّنَ بَرَاءَةَ ذِمَّتِهِ

“Apabila tanggungan puasa sangat banyak, dia harus terus-menerus melakukan qadha….jika dia tidak tahu berapa jumlah hari yang menjadi kewajiban puasanya, maka dia harus mengulang-ulang qadha puasa, sampai dia yakin telah menggugurkan seluruh tanggungannya.”

Kemudian Ibnu Qudamah menyebutkan riwayat keterangan dari Imam Ahmad, tentang orang yang menyia-nyiakan shalatnya,

يُعِيدُ حَتَّى لَا يَشُكَّ أَنَّهُ قَدْ جَاءَ بِمَا قَدْ ضَيَّعَ. وَيَقْتَصِرُ عَلَى قَضَاءِ الْفَرَائِضِ, وَلَا يُصَلِّي بَيْنَهَا نَوَافِلَ, وَلَا سُنَنَهَا

Dia ulangi sampai tidak ragu lagi bahwa dia telah melakukan apa yang telah dia lalaikan. Dia hanya melakukan yang wajib saja, dan tidak melakukan shalat rawatib maupun shalat sunah. (Al-Mughni, 1/439)

Berdasarkan keterangan di atas, orang yang lupa sama sekali jumlah hari puasa yang menjadi tanggungannya, dia bisa memperkirakan berapa jumlah utangnya, kemudian segera membayar puasa sebanyak yang dia prediksikan, sampai dia yakin telah melunasi hutang puasanya.

(TRIBUNNEWSWIKI.COM/TRIBUNEWS)

Artikel ini telah tayang di Tribunnewswiki.com dengan judul Hukum Meninggal Dunia Namun Belum Membayar Utang Puasa Ramadhan, Ini Penjelasan Ustaz Abdul Somad

LihatTutupKomentar