Nenek Simis di Pacitan Jual Jajanan Legendaris Hari Pahing dan Kliwon

Foto: Nenek Simis/Foto: Purwo Sumodiharjo

Detik Kabar, Pacitan - Nenek Simis (80) dikenal luas sebagai penjual jajanan tradisional di Pacitan. Selama 25 tahun dia menjadikan poskamling sebagai lapak jualan.

Namun ternyata warga Desa Sidomulyo, Kecamatan Kebonagung ini hanya buka dua kali seminggu. Kok bisa ya?

"Hari Pahing dan Kliwon," ucap Simis menyebut hari dalam penanggalan Jawa, Sabtu (12/12/2020) siang.

Dipilihnya hari tersebut bukan tanpa alasan. Pasar desa yang letaknya tak jauh dari poskamling tempat Simis jualan hanya buka pada hari itu. Sedangkan pelanggan Simis rata-rata warga yang pulang dari pasar.

"(Orang) dari pasar. Sambil pulang mampir ke sini beli jajan," imbuhnya.

Selain pedagang dan pembeli yang pulang dari pasar, pelanggan Simis juga warga sekitar. Sebagian membeli untuk dimakan di rumah bersama keluarga. Ada pula yang membeli penganan untuk bekal bekerja di ladang.

"Saya biasanya beli jajan untuk saya bawa kerja di hutan (ladang) sekalian buat sarapan. Karena di rumah belum sempat makan," kata Ginen, warga Desa Katipugal.

Meski hanya melayani pembeli dua kali sepekan, namun pelanggan Simis tergolong militan. Saat hari Pahing dan Kliwon tiba, pembeli langsung mendatangi poskamling. Mereka pun memesan aneka menu. Seperti lontong pecel, lapis, maupun kue serabi.

"Biasanya juga ada pisang goreng, bakwan juga ada. Tapi ini tadi ndak sempat goreng," papar perempuan bernama asli Miskinem tersebut.

Meski serba tradisional, jajanan yang dijual Nenek Simis tergolong laris. Bahkan tak sedikit warga desa lain yang sengaja datang untuk menikmati cita rasa 'ndeso' bikinan si nenek empat cucu. Terkadang pula mereka memborong dagangan hingga habis seketika.

Biasanya, lapak Simis dibuka jam 7 pagi. Jika cuaca bersahabat, dagangan habis dalam tempo kurang dari 2 jam. Namun jika hujan turun pembeli yang datang juga berkurang. Tapi jumlahnya tak sebanyak saat cuaca bagus. Akibatnya waktu berjualan pun lebih lama.

"Kadang jam 9 sudah habis. Kadang juga sampai jam 11. Tapi tiap jualan ya pasti habis," ucapnya.

Di usia senjanya Simis mengaku tak banyak berharap mendapat uang dari hasil berjualan. Dia bahkan jarang menghitung laba bersih dari bisnis yang ditekuninya. Yang terpenting dari itu semua, lanjut Simis, adalah kesempatan berinteraksi dengan warga lain.

"Berapapun dapat rezeki harus disyukuri. Tapi yang bikin hati lebih senang karena bisa sering ketemu anak cucu," pungkasnya ditemui detikcom di poskamling tempatnya berjualan.

Sumber: https://news.detik.com/berita-jawa-timur/d-5292477/nenek-simis-di-pacitan-jual-jajanan-legendaris-hari-pahing-dan-kliwon?tag_from=wpm_nhl_13

LihatTutupKomentar